4 Fase dalam Pacaran yang Harus Kamu Lewati untuk Hubungan yang Mantap Menuju Pernikahan

Singleness & Dating

[Image: chabadintown.org]

28.9K
Perjalanan dua sejoli dalam hubungan pacaran akan melalui fase-fase tertentu. Masing-masing fase memiliki keunikan sendiri, yang lewatnya dua orang dalam hubungan akan memetik pelajaran guna mendewasakan mereka. Apa sajakah fase-fase tersebut?

Bahwa pacaran adalah masa untuk mengenal calon pasangan hidup, rasanya hampir semua orang tahu. Tapi mungkin belum banyak yang tahu, bahwa perjalanan dua sejoli dalam hubungan yang disebut pacaran itu akan melalui fase-fase tertentu. Masing-masing fase memiliki keunikan sendiri, yang lewatnya dua orang dalam hubungan dapat memetik pelajaran guna mendewasakan mereka, baik dalam pikiran maupun tindakan. Inilah 4 fase dalam sebuah hubungan pacaran:



1. Fase Kasmaran

Pasangan yang baru saja meresmikan hubungan akan berada di fase kasmaran. Fase ini adalah masa yang paling indah dan menyenangkan. Seorang pria kasmaran akan melihat wanita pujaannya sebagai seorang wanita sempurna tanpa cela, yang derajat kecantikannya jauh melebihi wanita mana pun di muka bumi ini. Demikian pula dengan si wanita, ia akan melihat pria dambaan hatinya sebagai seorang pria paling tampan di muka bumi dengan segala rupa kebaikan tersimpan dalam hatinya.

Kedua sejoli yang sedang dimabuk asmara ini seringkali mengabaikan kelalaian-kelalaian yang diperbuat pasangan. Terlambat 10 menit, lupa membawa benda yang dipesan, adalah hal yang akan dianggap wajar - tidak menjadi soal. Ya, begitulah namanya pasangan yang sedang kasmaran.

[Image: tinybuddha.com]

Di fase ini, hubungan akan lebih banyak didominasi oleh perasaan daripada akal sehat. Karenanya, kamu perlu berhati-hati, jangan sampai terbuai dibuatnya. Ingatlah bahwa pasanganmu adalah manusia yang memiliki kekurangan, hanya saja saat ini belum nampak atau belum terlihat sepenuhnya.

Jangan terburu-buru mengambil keputusan untuk menikah di fase ini, meskipun kamu akan merasa begitu yakin bahwa kamu mencintai dia dan akan dapat membangun rumah tangga yang bahagia bersamanya.

Masih ada 3 fase lagi yang perlu kalian berdua jalani. Fase-fase yang akan membuka matamu dan membuatmu mengenalnya lebih dalam.

Baca Juga: Saya Ingin Menikah, tapi Tidak Karena Alasan-Alasan yang Keliru Seperti ini



2. Fase Datar

Setelah 'mabuk' asmara mereda, kamu akan memasuki fase datar. Di fase ini, akal sehatmu akan mulai aktif bekerja. Kamu mulai dapat menilai pasangan secara obyektif. Di fase ini, tak akan lagi muncul getaran-getaran di dalam dada tatkala menerima pesan atau panggilan telepon dari 'Si Dia'. Semua sudah terasa biasa saja. Ketika kamu melakukan kesalahan, pasanganmu akan mulai bersikap kritis. Ia tak akan ragu menyinggung, memperdebatkan, atau bahkan memarahimu. Kisah-kisah masa lalu pun tak jarang bermunculan sebagai "bumbu penyedap" di fase ini.

Baca Juga: Yakin Mau Balikan Sama Mantan? Pertimbangkan 3 Hal Penting ini Sebelum Membuat Keputusan

Kelemahan demi kelemahan masing-masing pihak akan mulai nampak. Kalian berdua akan mengalami pertengkaran-pertengkaran kecil [atau besar!].

Ketidakcocokkan bermunculan, karena kalian tak lagi mencocok-cocokkan segala sesuatu.
[Image: answers.com]

Banyak pasangan yang menyerah di fase ini. Sebabnya? Tak mampu menerima bagian yang buruk dari diri pasangan, atau dengan kata lain, hanya mau menerima apa yang baik saja. Selain itu, jenuh juga seringkali dijadikan alasan untuk mengakhiri hubungan.

Baca Juga: Jangan Lakukan 10 Kesalahan Fatal ini jika Tak Ingin Hubungan Cintamu dengan Pasangan Berakhir Tragis!



3. Fase Penentuan

Di fase ini, kamu seharusnya sudah cukup mengenal pasangan, kebiasaan-biasaan buruknya, apa yang ia sukai dan tidak sukai, serta karakternya. Dapat dikatakan, hampir tak ada lagi kejutan yang terlalu berarti dalam hubungan kalian. Kamu juga sudah dapat menerima dan memahami pasangan dengan lebih baik. Kebiasaan meletakkan barang sembarangan, lupa memberikan ucapan selamat ulang tahun tepat jam 12 malam karena ketiduran, atau perilaku ajaib yang muncul di kala pasangan sedang bad mood, sudah tak lagi menjadi masalah, bahkan terkadang, malah menjadi bahan bercandaan.

[Image: fardanews.com]
Jikalau rasa kecewa dan sakit hati semakin mengecil, maka kamu telah belajar lebih dalam lagi arti menerima pasangan apa adanya.



4. Fase Pemantapan

Hubungan kalian sudah stabil. Saatnya memikirkan rencana masa depan.

Siapkah kamu meminangnya dan menjadikan dia sebagai pasangan yang sah dalam ikatan suci pernikahan? Siapkah kamu menjadi seorang suami dan kepala keluarga? Siapkah kamu menjadi seorang istri?

Inilah waktunya bagimu untuk mengambil keputusan!

[Image: icytales.com]

Meskipun kalian telah melewati setiap fase dari masa pacaran, pahamilah bahwa kalian berdua tetap akan menemukan dan perlu terus menerus mempelajari hal-hal baru saat memasuki hidup pernikahan nantinya. Kamu mungkin akan kembali terkejut ketika mendapati beberapa hal yang berbeda dari apa yang kamu pikirkan tentang pernikahan di masa pacaran.

Baca Juga: 3 Nasihat tentang Relasi dari Mereka yang Pernah Bercerai

Meskipun keputusan sepenuhnya ada di tangan kalian berdua, kalian juga perlu membicarakan hal ini dengan keluarga masing-masing. Pernikahan bukan sekadar penyatuan dua pribadi: kamu dan pasanganmu, tetapi adalah juga penyatuan dua keluarga.


Tak semua fase dapat dijalani dengan lancar. Selalu ada tantangan yang menghadang - yang lewatnya kita diberi kesempatan oleh Yang Kuasa untuk menyelesaikan dan mengambil pelajaran. Kalaupun hubungan harus berhenti di tengah jalan, akhiri dengan dewasa. Pastikan juga itu adalah keputusan yang diambil sebagai hasil pergumulan yang sangat matang.

Di fase apa pun sekarang hubunganmu berada, nikmati, jalani, sambil pikirkan dengan sungguh-sungguh.



Baca Juga:

Inilah 3 Cara Pacaran Berkualitas yang Akan Memantapkan Langkahmu dan Pasangan ke Pernikahan

Yakin Sudah Cocok dengan Pacar? 7 Perbedaan "Kecil" Ini Bisa Menjadi Sumber Konflik dalam Pernikahan

Tentang Kasih, Dua Pribadi Tak Sempurna, dan Perjuangan Menyempurnakan Kasih yang Mereka Punya



Write for Us!

Kamu baru saja membaca artikel "4 Fase dalam Pacaran yang Harus Kamu Lewati untuk Hubungan yang Mantap Menuju Pernikahan". Kamu punya cerita yang ingin dibagikan juga?

Tulis ceritamu di sini !


Bobby Widya Ardianto | @bobbywa

Pemuda biasa yang mulai suka menulis sejak kuliah. Ia sedang menikmati hidupnya sebagai seorang programmer. Saat ini berdomisili di Solo, Jawa Tengah.

BAGAIMANA MENURUTMU ?

Silahkan login untuk memberi komentar